Rabu, 05 April 2017

KOMPAS KEHIDUPAN 🌟🌟🌠

Hello readers!
Kali ini adalah post tulisan sejak bulan februari. Berhubung ini nih emang hawanya hawa perjuangan buat yg mau lulus sma. Not me wohooo .

*(maaf ini pake bahasa gaul yah😊. Biar ga tegang. Hehe)

Jumpa di bulan Februari. ^^

Sebelumnya di bulan januari aku ga ngepost artikel hehe. :D
Berasa penyesuaian ulang di bulan januari setelah libur panjang, jadi masih berfikir ulang kali untuk menulis artikel.

Saatnya nih sekarang, sekali kali saya mencoba untuk berbagai tentang pengalaman, tentang keindahan dan menakjubnya setiap jalan hidup yang saya lalui.
Berbeda dari kampus yang lainnya, kampus aku nihh ujiannya sekitar bulan november, jadi usai itu sudah longgar dan bisa liburan. Kecuali yang masih ada kepentingan, biasanya para mahasiswa di kampus aku udah pulang ke kampung halaman masing masing atau engga ya pergi ke suatu tempat. Liburaaannn tibaaa. 

Wkwkwkwk, bayangkan saja saya mengucapkannya dengan suara lantang dan wajah berseri-seri kaya di kartun kartun gitu. 

Em, gapenting. Lupakan.

Yaaa, berhubungan kampus saya adalah boarding university  jadi saya tinggal di asrama, nah ini nihh, pertama kalinya keluar asrama dalam waktu yang lama tuuhhh kayaa, keluar menghirup udara baru dalam idup gue.( leebayy~~~). 

Ato cuman guenya aja yang kaga pernah kluar.
Berasa lepass gitu. Berasa pengen ngelakuin apapun yang ga sengaja udah gue list di kepala gue.  Entah bakal kenyataan ato engga. Karna biasanya ekspektasi ga sesuai ama realita hm >_<.

Baik baik baik.  

Awal liburan gue cuman berdiam diri di rumah (macam mengisolasi diri dari keramaian, kalo di teori tentang kepribadian, gue lagi refilling energi hehe). Di rumah sebenernya gue ga cuman diem aja sih, yaa ngerapiin rumah, mengatur estetika rumah semampu gue dan yang menurut gue itu indah. Gue juga emang suka piara-piara binatang, tanaman, jadi gue ngerawat anjing, ikan dan tanaman-tanaman yang ada di rumah.

Gue juga sibuk ngelakuin hobi-hobi gue.  Ngurusin blog, flowerstagram gue, fotografi buat ngisi galeri, musik, masak-masak, gambar, olahraga juga. Tapi ga keras-keras mat siih. dll.
Sampai usai natalan, gue ama keluarga baru keluar kota. Gue jumpa kerabat mama di Jawa Timur. Whoaa, situasi kejawatimuran gitu dah.

Nah, waktu itu tuh... ada seorang anak, dia anak dari teman kerabat mama gue. Mamanya ingin dia ketemu gue langsung buat nanya-nanya tentang masuk ke kampus gue. Ada banyak hal yang dapat aku simpulkan dari pertemuan ini yang gue kaitkan dengan perjalanan yang gue tempuh sebagai siswa (eaa, pejuang nih pejuang *tampang cool).

Saat gue diajakin ngobrol ama ibunya niih, semangat bet beliaunya. Yee nyeritain anaknya gitu, mau kemana, anaknya kaya apa. Yaa, okelahh udah sip bet tuh.

Nah, pas anaknya dateng, gue salaman tuh. Anaknya pendiem, kyaa (jujur, gue tipe orang yang canggung dan parahnya kadang ampe kikuk kalo lawannya ga responsive >.<). 

Kan katanya mau nanya-nanya, adenya malah diem aja @.@, bingung gue harus apaa. Ini kok kayanya ada yang ga sejalan antara anak sama ibunya. (analisa 1).

Gue tanyalah “adek cita-citanya apa?”, gue mencoba memulai pembicaraan. (cie mulai duluan. Ah gengsi ah -__-. Wkwkwk). Hzzzz. galah gue ga gengsian kook. *tampang manis*

Adeknya hanya tersenyum manis dan sedikit menggelengkan kepalanya. Gue ga tau ini adek antara malu atau emang belom memikirkannya. Karena pengalaman nii, kadang cita-cita para anak sma yang nyaris lulus akan sangat ditemuan dan dipikirkan pas udah deket deket gituuu. Tapi mendadak gua juga merasa, apa cuman gue yang udah bercita-cita begitu dini (so sad).

Jujur, gue sontak denger jawaban adenya. Kenapa sontak?
Abis ibunya cerita panjang lebar dan sampai cerita itu menginterpretasikan anaknya yang sudah matang pengen ke kampus gue. Atau mungkin bercita-cita apa, berkeinginan apa terus bagaimana menempatkan keinginan orang tuanya bersama keinginannya.

Ahhmmm maksud gue, mungkin orang tuanya juga peduli ama mimpi sang anak, jadi diturutin dulu kea kalo anak muda jaman skarang tuh ‘follow your dream, and it will lead you to the path you should pass to be the person you wanna be’. 

Nah loh.

Bahkan sang anak belom tau atau mengerti tentang passionnya, ya, gue kan udah pernah melewati yaa, paling engga, pengenalan diri itu sudah cukup ada pada masa-masa akhir sma, karena pengenalan diri itu sangat dibutuhkan.
Terutama buat tau kelebihan dan kekurangan. Jadi nyaman-nyaman aja di manapun juga salah satunya buat nentuin passion.
Dan setelah gue analisa, sang ibunya jalan begitu cepat, dan sang anak cukup terbirit-birit dengan ambisi sang ibu. Ibaratkan, ada seekor keong, dengan sekuat tenaga di dorong dari belakang supaya jalan cepet.
Apa akibatya? Si keong malah tersungkur laah. Karena dorongan itu melebihi kapasitas kecepatannya berjalan. Nah lohh. Gue kaya udah mulai sedikit meraba perasaan sang anak (so sad).

Yaa, akhirnya berbelok deh. Awalnya sang ibu minta gue membujuk si anak jadinya si anak mau ke kampus yang sama kea gue. Tapi gue membantunya untuk mengawali perjuangannya. Membuat titik awal dan kemudian dilanjutkan dengan perjalanan yang penuh tantangan. Yaa, gue kasih pengarahan langkah langkahnya dulu laah. Kasihann, masa iya langsung ditekan ga boleh mengembangkan mimpi yang berasal dari passionnya dia.
Iya ga?

Gue punya mimpi sendiri, gue juga punya keinginan sendiri, visi gue juga mengakar sedniri di diri gue. Tai yang namanya orang tua pasti ga akan ngebiarin gitu aja. Jadi papa ama  mamam gue tetep mendukung mimpi gue tapi tetep orintasi yang lebih jauh dari orientasi gue mereka sediakan. Karena ga mungkin kaan, orang tua mau anaknya jatuh. Jadi mereka tetep membiarkan aku mengikuti mimpi gue dan mereka meminta gue juga menuruti mimpi mereka setelah gue puas ama mimpi gue.
Gue berprinsip, ‘hidup adalah perjuangan, dan hakikat berjuang adalah berkorban’. Gue dapet kata-kta itu dari kakak sepupu gue yang waktu kecil seatap.

Jadi, dari situ...

Gue emang tipikal keras soal perjuangan, yaa setidaknya pernah berjuang untuk hal yang bener-bener pengen gue capai. Entah sampai atau engga, setidaknya dalam berjalanan berangkat dan pulang ada banyak pelajaran yang dapat dipetik tentang pengorbanan, perjuangan yang ga akan semua orang dapet, terlebih dengan yang berjuang saja tidak mau.
Gue suka. Dan malah membuat gue bersyukur dengan jalan yang Tuhan berikan. Gue tau, Tuhan mau gue bertumbuh. Selalu ada ramcangan luar biasa di baliknya.
Menjadi anakNya yang kuat dan tangguh.
Keras atau lembutnya kehidupan tergantung pada sang petualang hidup. 

Terasa keras dapat mengindikasikan bahwa kita sedang diproses untuk menjadi sosok yang baru dari sebelumnya. Karena kita hanya akan merasa kesulitan, berat dan terbebani apabila kita mau keluar dari zona nyaman kita dan mencob hal baru.

Sakit luar biasa dapat dirasakan oleh sang petualang saat dalam perjalanan terjatuh, 

(jatuh dari ekspektasi ke realita itu kadang atiit amat yak T_T).  

Di situlah, ujian tentang kekuatan, keikhlasan, dan ketangguhan akan berjalan.
Akhirnya... akan sangat berat melupakan dan meluapkan kekecewaan. Mau tetap berpegang, atau malah teramat-sangat kecewa kepada Dia.

Di sinilah, gue punyan seorang temen(cie punya temen)

yang bener bener memukul gue yang ancur dan mata gue yang udah ga tau jalan buat ke Tuhan. Dia bener bener nyentil gue ampe gue bener bener sadar di mana Tuhan, dan bahwa ada Tuhan bersama gue. Gue bersyukur, Tuhan adakan dia di sisi gue saat gue jatuh, bener-bener jatuh dan tersungkur, melaui dia gue bisa sadar dan balik ke Tuhan dengan hati yang berkeping-keping(*hati gue pecah gegara kecewa woy). 

Dia bilang ke gue, “God is waiting for you now. Come to Him. He really wants you to meet Him. It is useles to talk to me about that. Because i am a human and i can be broken too. Go now, He is waiting for you”.
Sontak. Gue teriak nangis dan mengatakan apapun yang ada di dalam gue ke Tuhan. Gue keluarin semua ke Tuhan.

~~~~~~~~

Kegagalan. Aku tidak mengenalnya. Aku jadi hanya mengenal jalan yang Tuhan berikan. Jika Tuhan tak beri, mungkin karena Tuhan punya yang lebih baik dari itu.
Perjuangan itu ga ada yang sia-sia. Jika tak dapat, ada hikmah Yang sangat berharga yang bisa didapat.

Sesi haru~~~~ wkwkwkwk.

Yap. Thanks a lot for you Willy... – Ignasius Willy Nugroho.
Makaaassiiii banggeetttt udah ada buat gue. Sori kalo gue ngeselin bangettttt. Hehehe. Maaf kalo gue udah maksaain. Lahh jangan marah lah yaa. Maaapp maapp. Serius maap. Kita tetep temen kan ya. Hehe. *freak face*

Thanks a lot for you Anin...- Anindita Cahya Luthfita.
Udah mendampingi gue dari ketakutan buat buka pengumuman. Wkwkwk. Makasiiii banggetttt. Maap yah, gabisa selalu bersamaaaa....
*kiss*

Thanks a lot for kakak tercintaahh- Astika Mara dan Maradhika Malawa
Sudah ada buat gue, ngedukung, bahkan nganterin ke mana-mana. Dan udah mewujudkan mimpi gue buat dateng ke tempat yang gue bener-bener inginiiiii . muah muahhh. Menjadi sepasang kakak sekaligus seperti orang tua saat mau tes. Wkwkwkwk. Love that session!
Semoga kalian ditakdirkan cepat sampai pelaminannnn :*
*hard hug*

. Ya, setelah bisa melewatinya, kita bakal merasa melayang-layang. (suMpa itu beneran, walopun kata melayang itu gue pake majas. Tapi emang rasanya menyerupai gitu. *metafora)
Kita bakal ngerasain petualangan dan jalan yang baru bersama Dia.

Tuhan sangat luar biasa di hidup gue...


Minggu, 02 April 2017

JIWA-JIWA BEBAS

Mata-mata bak kilat menyilaukan dunia- mata-mata samudra. Menatap tajam yang terbentang, luas, jauh, bahkan yang belum dan tak terjangkau.


Adakah satu hal yang membuatmu bersedih, terpuruk, terjatuh dan enggan bangkit begitu saja?

Adakah satu hal yang membuatmu lupa bahwa ada banyak hal menarik di sekelilingmu?

Adakah satu hal yang membuatmu lupa Tuhan menciptakan dunia begitu luasnya

Tuhan menciptakanmu begitu indah dan istimewanya.

Open your mind and set you free!

Berjuta petualangan menanti untuk kau arungi, menunggumu membuka mata dan terbang bebas 

menerjang segala rintangan yang menghalangimu untuk maju dan terus berkembang.

Kau terlalu berharga untuk hanya berdiam diri

Kau terlalu menarik untuk hanya bersemnbunyi dan malu


Kau terlalu sayang untuk tidak diinginkan karena keunikanmu

UNSPOKEN

UNSPOKEN

UNSPOKEN WORDS GROWN WITHIN
IMAGINE WITHOUT PRONOUNCED
FEELS UNREVEALED, LISTEN LIKE NOONE ELSE THINK I AM
SOUT AROUND LIKE NOTHING FOR ACKNOWLEDGING
RETORIC?
IS IT LIKE GROWING PLANTS?
FOR EVERY PERSON WE MET WE ACTUALLY HAVE A DESCENT FOR EVERY OF THEM
IT IS OUR AUTHORITY
WHICH ONE BE CHOOSEN TO BE GROWN UP
WE WILL JUST PLANT IT AND LET IT GO THROUGH
WE PLANT IT AND THEN TREAT IT AS WELL AS WE COULD
TAKE CARE OF IT, THE MORE IT GROW, THE MORE BIGGER AND KEEP IT ALIVE
AND THE LAST ASSUMED WE OWE TO PLANT AND TREAT IT, BUT LEAVE IT FOR A REASON
RETORIC?
IT IS BETTER SLAID IT OR LET IT BE?
AN ANALOGIC FOR LOVE
IT IS IN GOD’S HANDS FOR WHOM WE DESTINED FOR
BUT WE COULD CHOOSE WHO TO LOVE BY GROWN THOSE PEOPLE SEEDS IN OUR HEART
WE WILL JUST PLANT IT AND LET IT GO THROUGH
PEOPLE COME AND GO
WE MAY ONLY MEET THEM FOR A SHORT REASON AND WE ACCEPT THEM TO COME
THEY MAKE US LEARN ABOUT SOMETHING NEW
WE PLANT IT AND THEN TREAT IT AS WELL AS WE COULD
TAKE CARE OF IT, THE MORE IT GROW, THE MORE BIGGER AND KEEP IT ALIVE
THERE ARE SOME PEOPLE WHO WILL STAY IN OUR LIFE
WE KEEP THEM ALIVE IN OUR HEART
NO MATTER WHAT HAVE BEEN THROUGH, THEY WILL STAY
WE OWE TO PLANT AND TREAT IT, BUT LEAVE IT FOR A REASON
HOW MUCH STRONG OUR HEART IS
HOW MUCH HARD PUR HEART IS
HOW MUCH LONG OUR PATH IS
THERE WILL BE SO MANY PAINS WE SHOULD GO THROUGH
PEOPLE WILL HURT , JUDGE, AND THOUGH INVISIBILITY LIES IN SOME PEOPLE
DUE TO THIS RANDOMLY CHANGING WORLD PASSING LIKE MONOCHROMATIC WITH ITS VARY OF COLORS
DIFFERENCE IN HUMAN RACING, PERCEPTION, RELIGION, CULTURE, MONEY, AND WORLDS FRIENDS WITH ITS COMPONENTS
WATEVER IT WOULD BE LIKE
ASSUMED LIKE A SEED WE’VE PLANTED-OUR FEELING FOR THE PEOPLE
IF WE LET IT GROW BY ITSELF IT IS WORSEN AND BETTER KILLED
THE PLANT WHICH IS GROWING WITHOUT ANY TREATMENT IT LOOKS SO WORSE AND THE ANALOGIC IS THAT OUR FEELING FOR THE PEOPLE IS WORSE TOO

BUT IF WE KILLED IT ALTOGETHER, WE KILLED THE HURT, PAIN, AND CURED IT